Home / News

Jumat, 31 Juli 2020 - 17:14 WIB

Selama 9 Hari Ops Patuh Kalimaya 2020, Jaring 10109 Pelanggar Lalu Lintas

Lintasnews5Terkini, SERANG – Direktorat Lalu Lintas (Ditlantas) Polda Banten mencatat terjadi 10.109 pelanggaran lalu lintas selama 9 hari berlangsung Operasi Patuh Kalimaya 2020.

Dari data pelanggar tersebut, 4.169 pengendara dikenakan tilang, sedangkan 5.940 lainnya diberikan teguran simpatik.

“Dari jumlah tersebut, Polres Kota Tangerang tertinggi mengeluarkan surat tilang sebanyak 1.728 lembar, sedangkan Kota Cilegon terendah dengan 132 pengendara yang di tilang,” kata Dirlantas Polda Banten, Kombes Pol. Rudy Purnomo kepada awak media Jumat (31/7/2020).

BACA JUGA :   Danlantamal VI Lepas Enam Calon Taruna-Taruni AAL Terbaik Makassar

Jenis pelanggaran paling banyak, sambung Rudy, adalah pengendara sepeda motor yang tidak mengenakan helm. Sedangkan jenis pelanggaran terbanyak dari pengendara roda empat adalah tidak menggunakan safety belt (sabuk pengaman).

Rudy menambahkan selain pelanggar lalu lintas, selama 9 hari Operasi Patuh terdapat kecelakaan lalu lintas. Berdasarkan catatan ada 12 kasus kecelakaan lalu lintas dengan 6 korban meninggal dunia dan luka ringan 15 korban.

BACA JUGA :   Minimalisir Potensi Pelanggaran Pilkada KPU Selayar Hadirkan Bimtek Penanganan Pelanggaran Administratif

“Sama seperti tahun lalu, Operasi Patuh Kalimaya 2020 tercatat 12 kasus laka lantas, untuk korban meninggal dunia meningkat dari 2 menjadi 6 orang. Kerugian materi atas kejadian itu sekitar Rp.24.600.000,” ungkap Rudy.

Rudi menjelaskan, Operasi Patuh Kalimaya 2020 ini sasarannya adalah pelanggaran lalu lintas yang bisa berpotensi menyebabkan kecelakaan. Hanya saja untuk operasi yang digelar di masa pandemi Covid-19 ini, penindakan tidak langsung diberikan tapi melalui pendekatan, upaya preemtif, preventif dan juga persuasif.

BACA JUGA :   LAW FIRM DR.Muhammad Nur,SH.,MH & Associates Gelar Pendidikan Paralegal Angkatan Ke-2

“Jika pelanggaran sudah berpotensi menyebabkan kecelakaan fatal baru dilakukan penindakan sesuai dengan pelanggaran yang dilakukan. Operasi Patuh kali ini prosentase untuk penindakan pelanggaran sebesar 20 persen, sisanya 80 persen adalah upaya preemtif, preventif dan persuasif. Selain itu juga memberikan sosialisasi dan imbauan tentang bagaimana masyarakat bersikap di masa adaptasi kebiasaan baru,” pungkas Rudy. (Bid Humas).

loading...

Share :

Baca Juga

News

Kasat Intel Polres Gowa : Tanamkan Nilai Nilai Cinta Tanah Air Untuk Cegah Paham Radikalisme

News

Unik Pemilihan RT Kompleks TNI AL Lantamal VI Dewakang B1 Kotak Suara Sambangi Setiap Rumah Warga

News

Fisik Yang Prima Dukung Tugas Pokok Satuan

News

Di Masa Adaptasi Kebiasaan Baru, Personel Ditbinmas Polda Banten Cek Protokol Kesehatan di Stasiun Rangkasbitung

News

Kapolres Gowa Serahkan Daging Qurban Secara Simbolis Kepada Dua Warga Pra Sejahtera

News

BAIN HAM RI Launching Logo Departemen ,Baju dan Sayap Organisasi

Makassar

Di Tengah Keramba Ketahanan Pangan Jala Apung, Dandenma Lantamal VI Laksanakan Jam Komandan

News

Advokasi Pelaut, DPP Serikat Pelaut Sulawesi Selatan ( SPSS ) mendapat dukungan dari DPP BAIN HAM RI