Home / News

Minggu, 16 Agustus 2020 - 10:00 WIB

Seorang Warga Siantar Bernama,Selamat Juliadi (47) Butuh Uluran Tangan Dermawan

Lintas news 5Terkini, Sungguh malang nasib yang dialami Selamet Juliadi (47), warga Jalan Sriwijaya Nomor 38, Kelurahan Melayu, Kecamatan Siantar Utara.

Betapa tidak Ia kini menderita infeksi kulit dibagian tangannya.

Selamet sangat membutuhkan bantuan untuk biaya pengobatan penyakit ganas tersebut.Mengingat perekonomian keluarganya yang cukup sulit.

Mulyani (40) selaku istri menyampaikan, kalau penyakit infeksi kulit yang diderita suami tercintanya itu tergolong baru seminggu, berawal dari sakit saraf pada setahun yang lalu sekitar tahun 2019 ketika pernah terjatuh dari atas loteng saat manjat.

“Tadinya sudah mau setahun lah itu pernah terjatuh dari loteng rumah orang. Jadi terganggulah sarafnya, tak pernah kami obati. Baru seminggu ini, timbul sakit kulitnya kayak melepuh kena bakar, tangan juga membengkak. Kami pun warga susah, pak,” sedihnya ditemui di RS Tentara,Minggu(16/08/2020)

BACA JUGA :   Kunjungi Kampung Rewako Desa Bone, Kapolsek Bajeng Gowa Salurkan Bantuan Logistik

Dituturkan Mulyani, dirinya nekat membawa suami berobat ke RS Tentara, menggunakan uang pinjaman dari orang-orang dan belas kasih dari majikannya. Berhubung, kartu BPJS miliknya sudah tiga tahun tak terbayar sehingga tidak bisa dipakai lagi untuk melakukan perobatan.

“Saya sudah bingung, BPJS tiga tahun belum dibayar, kek manalah pak. Suami kerjanya tukang jahit dirumah, selama covid pengasilan kadang nggk ada. Saya pun kerjanya pembantu rumah tangga, jadi ini saya pinjam uang untuk bawa suami kesini,” jelas Mulyani yang bekerja sebagai cuci gosok.

Sebelum dibawa ke RS Tentara, Selamet Juliadi sempat dibawa berobat ke tempat praktek namun hasilnya, tangan kanan Selamet yang bengkak ternyata karena penyumbatan darah dan infeksi kulit. Namun, setelah beberapa hari berlalu, sakitnya tak kunjung sembuh.

BACA JUGA :   Forkopimda Gowa Kunjungi Kampung Rewako Di Bontolempangan

“Sudah disuntik beberapa kali, tapi belum ada reaksi. Sedangkan suami saya terus mengerang kesakitan dan merasa panas di tubuhnya. Saya tak tahan, karena itulah pak, saya beranikan diri untuk membawa nya ke Rs Tentara. Tapi hasilnya, Dr bilang besok,” keluhnya Mulyani yang sudah dikaruniai dua anak.

Lanjutnya,Ia sudah tidak tahu lagi, mau mencari uang kemana. Apalagi, biaya berobat selama dirumah sakit, terbilang mahal.

“Ini saya pasrah saja dan terima hasilnya. Kalaupun disini tidak sembuh juga, saya akan membawanya kemana saja berharap bisa sembuh,” tambahnya.

Melihat kondisi yang diderita semakin parah, Mulyani mengaku berat badan sang suami turun drastis. Dari 70 Kg, saat ini menjadi 40 Kg. Bahkan, mata terlihat semakin menonjol keluar dan bagian wajah ikut susut.” Turunya drastis pak, langsung 30 kilo susutnya. Anak saya ada dua, sudah putus sekolah tersandung biaya pak,” imbuhnya lagi.

BACA JUGA :   Polda Banten Peduli, Bagikan Sembako Ke Tukang Parkir

Saat ini, Mulyani hanya bisa berharap kepada pihak pemerintah, agar sudih kiranya dapat membantu mengaktifkan surat BPJS miliknya yang mati, agar bisa dipergunakan lagi untuk perobatan gratis.” Tolong pak pejabat, pak DPRD, siapa saja yang mau membantu kami ini warga yang susah. Kami mohon pak,” dan selama covid-19 ini juga Ia mengaku belum ada terima bantuan PKH dan bantuan sosial lainnya.tutupnya(*)

Semoga hal ini dapat membuka akses bantuan dari para Dermawan dan Pemkot setempat.

Share :

Baca Juga

News

Pastikan Pos Pengamanan Steril Dari Virus, Anggota Polres Gowa Semprot Cairan Disinfektan

News

Pasi Intel Kodim Barabai Hadiri Peringatan HUT ke-39 Satpam

News

Angkat Perjuangan Anak Pulau Belajar Online Di Masa Pandemi, Korcab VI DJA II Sabet Juara Dua Lomba Video Hari Anak Nasional 2020

News

Pembuatan Laboratorium PCR dengan Ekstrasi RNA Robotic di 68 RS TNI AD 

News

Kasal Kukuhkan Perwakilan Babinpotmar Lantamal VI Serentak Bersama Babinpotmar Di Jajaran TNI AL

News

MUSPIKA PASARKLIWON PEDULI DENGAN WABAH COVID 19 BERIKAN BANTUAN KEPADA TEAM MEDIS

Makassar

Prajurit Kal Mamuju II-6-64 Dan Yonmarhanlan VI Getarkan Selat Makassar Dalam Latihan Penembakan

News

Safari Ibadah, Kapolda Banten Kunjungi Kediaman KH. Uci Turtusi